Tanah Air

Tanah Air

SEMUA gubernur – lho – diminta untuk membawa tanah dan air dari provinsi masing-masing. Pada hari Senin, mereka diundang untuk berkumpul di lokasi ibu kota baru Indonesia. Di tengah hutan. Sekitar 50 Km dari Balikpapan, Kalimantan Timur. Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah, membawa air dari dua lokasi: dari sumur rumah Ibu Fatmawati Soekarno dan dari sebuah danau bernama “Danau Dendam Tak Sudah”. Sedangkan tanahnya diambil dari pelataran Balairung Umum – kantor gubernur. Ini bukan sembarang rumah kantor. Ini adalah rumah dinas yang dibangun pada masa kolonial Inggris. Sir Thomas Raffles pernah tinggal di Aula Besar. Gubernur Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman, membawa air dari sumur masjid tertua di Gowa: Masjid Old Katangka di Gowa. Tanahnya berasal dari tiga kerajaan yang berhasil di Sulawesi Selatan. Gubernur Kalimantan Utara Zainal Arifin Paliwang membawa air dari sungai Kayan dan air dari dataran tinggi Krayan. Kayan adalah sungai terbesar di Kaltara. Yang mengalir di dekat Tarakan. Krayan adalah sebuah kecamatan di perbatasan dengan Sarawak. Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa memboyong tanah dari lokasi kerajaan Majapahit. Airnya berasal dari tujuh sumber kehidupan. Majapahit adalah pemersatu nusantara di masa lalu – di bawah sumpah Palapa Mahapatih Gadjah Mada. Perkiraan saya salah: Saya pikir Gubernur Jawa Timur akan membawa tanah dari Bubat – yang memicu permusuhan antara Pajajaran dan Majapahit. Gubernur NTB Zulkieflimansyah membawa tanah dari Tambora dan air dari Narmada. Tambora di Sumbawa. Narmada di puncak gunung Rinjani, Lombok. Dua pulau beda etnis itu disatukan di IKN. Tambora adalah gunung yang ketika meledak menggemparkan dunia. Abunya sampai New York. Air Narmada dipercaya bisa bikin awet muda. Kini sudah ada air dalam kemasan dengan merek Narmada. Pokoknya, para gubernur saling mencari alasan filosofis di balik sumber air dan tanah itu. Presiden akan menempatkan campuran tanah dan air dari seluruh Indonesia itu di satu kendi besar. Kendi itu ditempatkan di ibu kota baru –sebagai lambang persatuan seluruh Nusantara. Sebuah kemah didirikan di tengah hutan itu. Tendanya permanen. Akan bisa dipakai acara-acara serupa berikutnya. Presiden bermalam di tenda itu nanti malam. Hanya lima gubernur yang diajak serta bermalam di tenda. Yakni semua gubernur dari Pulau Kalimantan. Selebihnya cari tempat bermalam di Balikpapan. Hanya 31 gubernur yang hadir sendiri. Dua gubernur lainnya mewakilkan ke wakil gubernur: Gorontalo dan Bangka Belitung. Gubernur Gorontalo, konon, lagi di Makassar. Gubernur Babel, tidak berhasil saya hubungi. Saya belum pernah ke lokasi itu. Tapi saya tahu arah ke sana. Saya begitu sering melintas di jalan raya dari Balikpapan ke Samarinda. Setelah 30 km dari Balikpapan ada jalan bercabang. Kalau lurus ke Samarinda. Kalau belok kiri ke lokasi baru ibu kota Indonesia. Meski masuk wilayah Kabupaten Panajam Paser Utara (PPU) lokasi IKN ini berdekatan dengan wilayah kabupaten Kutai Kartanegara. Kampung istri saya, Los Kulu, tidak jauh dari IKN –namun tidak ada jalan menuju IKN. Kini sudah ada jalan tol dari Balikpapan ke Samarinda. Sudah ada exit di jalan tol itu untuk menuju IKN. Posisi jalan tol memang nyaris sejajar dengan jalan lama. Dengan demikian IKN tidak perlu membangun bandara baru. Ujung jalan tol itu dekat sekali dengan bandara Balikpapan. Jadilah barang itu. Suara-suara yang menentang pembangunan IKN memang masih sering terbaca. Tapi sudah pasti akan diabaikan. Acara hari ini seperti deklarasi bulat: IKN pasti jadi. Pimpinan IKN pun sudah ditetapkan: Bambang Susantono. Ia akan sangat mampu mengemban tugas itu. Saya tahu kapasitasnya. Saya sering diskusi dengan Pak Bambang ketika beliau menjabat wakil Menteri PUPR –di zaman Presiden SBY. Saya sering merayunya: agar mencabut izin-izin jalan tol yang tidak segera dikerjakan. “Begitu hari ini izin dicabut, besoknya BUMN membangunnya,” ujar saya, beberapa kali. Ia setuju dengan keinginan saya itu. Tapi jabatan ”wakil” tidak memungkinkannya melakukan itu. Kini ia menjabat ”kepala” –otorita IKN. Ia punya kapasitas untuk itu. Presiden Jokowi ternyata punya kemauan yang sangat keras. Tujuan harus dicapai. Uang bisa dicari. (dahlan iskan)

Sumber: